MAKALAH : ALIRAN-ALIRAN LINGUISTIK

Posted by TUGAS KULIAH on Friday, December 16, 2016

1.   Aliran Struktural
Pada awal abad XX yaitu tahun 1916 lahir aliran linguistik  struktural.  Aliran ini lahir bersamaan dengan diluncurkannya buku ”Course de linguistique Generale” karya Saussure. Ferdinand De Saussureyang juga dikenal sebaga Bapak Strukturalisme dan sekaligus Bapak Linguistik Modern.Ferdinand de Saussure (1857-1913) dianggap sebagai Bapak Linguistik Modern, berdasarkan pandangan-pandangan yang dimuat dalam bukunya Course de Lisguestique General.



Pandangan yang dimuat dalam buku tersebut mengenai konsep : 1) telaah sinkronik (mempelajari bahasa dalam kurun waktu tertentu saja) dan diakronik (telaah bahasa sepanjang masa), 2) perbedaan langue dan parole. Langue yaitu keseluruhan sistem tanda yang berfungsi sebagai alat komunikasi verbal antara para anggota suatu masyarakat bahasa, sifatnya abstrak, sedangkan parale sifatnya konkret karena parole tidak lain daripada realitas fisis yang berbeda dari yang satu dengan orang lain, 3) membedakan signifiant dan signifie. Signifiant adalah citra bunyi atau kesan psikologis bunyi yang timbul dalam alam pikiran (bentuk), signifie adalah pengertian atau kesan makna yang ada dalam pikiran kita(makna), 4) Hubungan sintagmatik dan paradigmatik.Hubungan sintagmatik adalah hubungan antara unsur-unsur yang terdapat dalam suatu tuturan, yang tersusun secara berurutan, bersifat linear. Hubungan paradigmatik adalah hubungan antara unsur-unsur yang terdapat dalam suatu tuturan dengan unsur-unsur sejenis yang tidak terdapat dalam tuturan yang bersangkutan (Chaer, 2003:346).Tokoh-tokoh lain  yang merupakan penganut teori ini adalah : Bally, Sachahaye, E. Nida, L. Bloomfield, Hockett, Gleason, Bloch, G.L. Trager, Lado, Hausen, Harris, Fries, Sapir, Trubetzkoy, Mackey, jacobson, Joos, Wells, Nelson.

1.1   Ciri-ciri Aliran Struktural
a.   Berlandaskan pada faham behaviourisme. Dalam hal ini berbahasa merupakan proses rangsang-tanggap (stimulus-response).
b.  Bahasa berupa ujaran artinya hanya ujaran saja yang termasuk dalam bahasa .
c.  Bahasa merupakan sistem tanda (signifie dan signifiant) yang arbitrerdankonvensional.Berkaitan dengan ciri tanda, bahasa pada dasarnya merupakan paduan dua unsur yaitu signifie dan signifiant. Signifie adalah unsur bahasa yang berada di balik tanda yang berupa konsep di balik sang penutur atau disebut juga makna. Sedangkan signifiant adalah wujud fisik atau hanya yang berupa bunyi ujar.
d.  Bahasa merupakan kebiasaan (habit), dalam hal ini pengajaran bahasa menggunakan metode drill and practice yakni suatu bentuk latihan yang terus menerus, berkelanjutan, dan berulang-ulang sehingga membentuk kebiasaan.
e.  Kegramatikalan berdasarkan keumuman.
f.   Level-level gramatikal ditegakkan secara rapi mulai dari yang morfem sampai menjadi kalimat.
g.  Analisis dimulai dari bidang morfologi.
h.  Bahasa merupakan deret sintakmatik dan paradigmatik
i.   Analisis bahasa secara deskriptif.
j.   Analisis struktur bahasa berdasarkan unsur langsung, yaitu unsur yang secara langsung membentuk struktur tersebut. Ada empat model analisis unsur langsung yaitu model Nida, model Hockett, model Nelson, dan model Wells.

1.2  Pernyataan Pokok Aliran Strukturalis
Asumsi Ferdinand De Saussure yang terkenal dan merupakan dasar kajian ailran struktural adalah bahwa bahasa merupakan realitas sosial yaitu kajian terhadap sruktur bahasa karena Saussure menganggap bahwa bahasa sebagai satu struktur sehingga pendekatannya sering disebut Structural Linguistics. Hal tersebut dikembangkan ke dalam enam dikotomi tentang bahasa, yaitu (a) dikotomi sinkronik dan diakronik, (b) dikotomi bentuk (form) dan substansi, (c) dikotomi Signifian dan signifie, (d) dikotomi langue dan Parole, (e) dikotomi individu dan sosial, dan (f) hubungan sintagmatik dan hubungan paradigmatik.

Ferdinand De Saussure mengistilahkan bahasa-bahasa sebagai fakta-fakta sosial. Fakta sosial adalah istilah dari pendiri sosiologi, Émile Durkheim, dalam Rules of Sociological Method (1895) untuk mengacu pada fenomena gagasan-gagasan ‘minda kolektif’ dalam suatu masyarakat, yaitu yang berada di luar fenomena psikologis maupun fisikal. Fakta sosial bisa berupa konvensi atau aturan-aturan. Contoh fakta sosial yang konvensional adalah kecenderungan orang Amerika mengambil jarak fisik dengan lawan bicara. Contoh fakta sosial yang berupa aturan-aturan adalah sistem hukum suatu masyarakat. Bahasa bisa disetarakan dengan sistem hukum atau struktur konvensi. Datanya berupa fenomena-fenomena fisikal atau parole, sedangkan sistem umumnya adalah langue atau ‘bahasa’. Data konkret parole diproduksi oleh pengujar-pengujar secara indivual. Hal ini dikarenakan penguasaan bahasa setiap orang berbeda-beda, artinya suatu bahasa tidak pernah lengkap pada diri seseorang tetapi lengkap dan secara sempurna bahasa hanya di dalam kolektivitas. Jadi, fakta sosial menurut Saussure bukan berupa minda kolektif maupun gagasan kolektif seperti yang diterangkan oleh Durkheim. Akibat perbedaan tersebut, muncul dua pendekatan, yaitu pendekatan‘individualisme metodologis’ yang berseberangan dengan pendekatan Durkheim ‘kolektivisme metodologis’.

1.3 Enam Dikotomi tentang Bahasa
1.3.1 Sinkronik-Diakronik
Gagasan Ferdinad De Saussure dapat digunakan sebagai acuan baru dalam studi bahasa, bahwa kajian linguistik hendaknya dilakukan secara diakronik dan sinkronik. Hal ini dilakukan agar dapat memotret pada suatu waktu tertentu diperlukan pemahaman tentang bahasa itu untuk satu rentangan waktu. Sebagai pemakai, bahasa dapat ditelaah dari “keberadaan” bahasa itu sendiri tanpa terikat oleh rentangan waktu yang berbeda. Kajian diakronik dianggap terlalu sederhana karena hanya mendeskripsikan peristiwa-peristiwa yang terpisah-pisah, sedangkan kajian sinkronik dipandang lebih rumit karena harus mendeskripsikan bahasa itu sendiri.

1.3.1.1 Sinkronik
Kata sinkronis berasal dari bahasa Yunani syn yang berarti dengan, dan khronos yang berarti waktu/masa. Dengan demikian, linguistik sinkronis mempelajari bahasa sezaman. Fakta dan data bahasa adalah rekaman yang diujarkan oleh pembicara, atau bersifat horisontal. Linguistik sinkronis  mempelajari bahasa pada suatu kurun waktu tertentu, misalnya mempelajari bahasa Indonesia di masa reformasi saja.
Saussure mengemukakan bahwa kajian bahasa secara sinkronis amat perlu, meskipun beliau banyak berkecimpung dalam kajian diakronis. Baginya, kajian sinkronis bahasa mengandung kesistematisan tinggi, sedangkan kajian diakronis tidak. Kajian sinkronis justru lebih serius dan sulit. Sistem keadaan bahasa ‘sinkronik’ seperti sistem permainan catur. Setiap buah catur (setara dengan suatu unit bahasa) memiliki tempat tersendiri dan memiliki keterkaitan tertentu dengan buah catur lain, dan kekuatan serta pola gerak/jalan tersendiri.

1.3.1.2 Diakronik
Kata diakronis berasal dari bahasa Yunani, dia yang berarti melalui, dan khronosyang berarti waktu, masa. Linguistik diakronis adalah linguistik yang menyelidiki perkembangan suatu bahasa dari masa ke masa.  Linguistik diakronis adalah semua yang memiliki ciri evolusi. Ada berbagai contoh untuk melukiskan dualisme intern (sinkronis dan diakronis),
Jika seseorang hanya melihat sisi diakronis bahasa, maka yang ia lihat bukan lagi langue, melainkan sederet “peristiwa” dan merupakan parole. Linguistik diakronis akan menelaah hubungan-hubungan di antara unsur-unsur yang berturutan dan tidak dilihat oleh kesadaran kolektif yang sama, dan yang satu menggantikan yang lain tanpa membentuk sistem di antara mereka. Sebaliknya, linguistik sinkronis akan mengurusi hubungan-hubungan logis dan psikologis yang menghubungkan unsur-unsur yang hadir bersama dan membentuk sistem, seperti dilihat dalam kesadaran kolektif yang sama.

      1.3.2 Bentuk-substansi
Dikotomi antara bentuk dengan substansi menekankan bahwa kajian linguistik harus ditinjau dari segi bentuk dan substansi. Bagi Saussure, substansi penting, namun bentuk lebih penting. Oleh karena itu, dalam kajian bahasa, nilai suatu unsur (langsung atau tidak langsung) sangat bergantung pada nilai unsur lain.

     1.3.3 Signifie-signifiant
Bahasa adalah alat komunikasi di dalam masyarakat yang menggunakan sistem tanda yang maknanya dipahami  secara konvensional oleh anggota masyaraat bahasa tersebut. Tanda bahasa terdiri atas dua unsur yang tak terpisahkan yaitu unsur citra akustik (signifiant/petanda) dan unsur konsep (signifie)/penanda). Hubungan kedua unsur ini didasari konvensi dalam  kehidupan sosial. Kedua unsur ini terdapat di dalam pikiran atau kognisi pemakai bahasa.
Saussure berpendapat bahwa bahasa meliputi suatu himpunan tanda satu lambang yang berupa menyatunya signifiant (bunyi ujaran) dengan signifie (makna). Kedua bagian itu tidak dapat dipisahkan karena ujaran dan makna ditentukan oleh adanya kontras terhadap lambang-lambang lain dari sistem itu. Bahasa tanpa suatu sistem tidak akan ada dasar yang dapat dipergunakan untuk membedakan bunyi-bunyi yang ada ataupun konsep-konsep yang ada.

      1.3.3.1 Signifie
Signifie adalah makna suatu bahasa. Signifie (penanda) merupakan pengertian atau kesan makna yang ada dalam pikiran kita. Setiap tanda tidak dapat dipisahkan dari tanda yang lain baik lafal maupun maknanya.Dari segi mental, bahasa merupakan suatu totalitas pikiran dalam jiwa manusia. Dari segi fisik, bahasa adalah getaran udara yang lewat suatu tabung dalam alat bicara manusia. Jadi, bahasa merupakan pertemuan antara totalitas pikiran dalam jiwa dan getaran yang dibuat manusia melalui alat-alat bicaranya. Misalnya gambar meja dilambangkan dengan meja (Indonesia), table (Inggris).Apabila ada orang berujar meja dan kita mendengar rentetan bunyi /m, e, j, a/ itulah yang disebut signifiant, sedangkan bayangan kita terhadap sebuah meja disebut signifienya, yaitu sebuah prabot rumah tangga/kantor berkaki, permukaannya datar, bisa berbentuk bundar, atau bersegi, dan deskripsi lainnya tentang meja. 

1.3.3.2 Signifiant
Bahasa adalah sistem lambang dan lambang itu sendiri adalah kombinasi antara bentuk (signifiant) dan arti (signifie). Signifiant merupakan bentuk bahasa yang terkandung dalam sekumpulan fonem. Signifiant juga sebagai perwujudan akustik suatu bahasa atau wujud dasar sistem fonologi suatu bahasa. Jadi, signifiant (penanda) merupakan citra bunyi atau kesan psikologis bunyi yang timbul dalam pikiran kita.

   1.3.4 Individu-sosial
Dikotomi antara individu dan sosial, Saussure mengatakan bahwa perilaku berbahasa anggota masyarakat sangat ditentukan oleh kelompoknya, meskipun ciri perilaku berbahasa masing-masing anggota berbeda antara satu dan lainnya. Perbedaan perilaku individu tidak akan menyimpang dari perilaku kolektif yang ada pada kelompok.

    1.3.5 Langue-parole
Dikotomi antara langue dan parole sebagai bukti bahwa bahasa merupakan realitas sosial. Sebagai realitas sosial bahasa sangat terikat oleh collective mind bukan individual mind.Sebagai collective mind,bahasa merupakan perpaduan antara parole dan langue.Parole mengacu pada tindak ujar dalam situasi yang sesungguhnya oleh masing masing individu.Langue ialah sistem bahasa yang dipakai secara bersama-sama oleh masyarakat penuturnya.

Gagasan Saussure tentang fakta sosial, langue, dan parole, menjadi pilar-pilar konsepnya mengenai struktur gagasan yang amat kontroversial.Para bahasawan tertarik berkomentar.Pendekatan Saussure kembali mengemuka ketika dihadapkan pada pandangan Noam Chomsky.Pandangan Chomsky (1964) yang amat berpengaruh adalah yang membedakan kompetence dari performance.Pembedaan tersebut tampak ada kemiripan dengan pembedaan langue dan parole oleh Saussure.Bahkan, Chomsky sendiri menyamakan konsep Linguistic Competence yang diperkenalkannya dengan konsep langue.Namun, sesungguhnya kedua konsep tersebut berbeda.

Langue mengacu pada sistem bahasa yang abstrak.Sistem ini mendasari semua ujaran dari setiap individu.Langue bukanlah suatu ujaran yang terdengar, tulisan yang terbaca, melainkan suatu sistem peraturan yang umum dan mendasari semua ujaran nyata.Langue merupakan totalitas dari sekumpulan fakta bahasa yang disimpulkan dari ingatan pemakai bahasa dan merupakan gudang kebahasaan yang ada dalam otak setiap individu.

Langue merupakan keseluruhan kebiasaan (kata) yang diperoleh secara pasif yang diajarkan dalam masyarakat bahasa dan memungkinkan para penutur saling memahami dan menghasilkan unsur-unsur yang dipahami penutur dan masyarakat sertabersenyawa dengan kehidupan masyarakat secara alami. Eksistensi langue memungkinkan adanya parole merujuk pada cara pembicara menggunakan bahasa untuk mengekspresikan dirinya. Jadi, masyarakat merupakan pihak pelestari langue.

Langue tidak bisa dipisahkan antara bunyi dan gerak mulut.Langue juga dapat berupa lambang-lambang bahasa konkret; tulisan-tulisan yang terindera dan teraba (terutama bagi tuna runggu).Langue adalah suatu sistem tanda yang mengungkapkan gagasan. Contoh: Pergi! Dalam kata ini, gagasan kita adalah ingin mengusir, menyuruh, Nah, kata pergi! dapat juga kita ungkapkan kepada tuna runggu dengan abjad tuna runggu, atau dengan simbol atau dengan tanda-tanda militer.

Langue seperti permainan catur, apabila buah caturnya dikurangi akan berubah dan bahkan permainan akan kacau, demikian halnya dalam langue. Jika struktur (sistem) kita ubah, maka akan menimbulkan makna yang lain. Misalnya: saya makan nasi, jika kalimat ini diubah menjadi: nasi makan saya, maka akan menjadi rancu. 

Langue perlu agar parole dapat saling dipahami; dan parole perlu agar langue terbentuk. Dengan kata lain, secara historis, fakta parole selalu mendahului langue. Bunyi kata: “pergi!” adalah parole, tetapi ia juga termasuk langue karena sistem tanda ada di sana dan maknanya pun ada. Langue hadir secara utuh dalam bentuk sejumlah guratan yang tersimpan di dalam setiap otak; kira-kira seperti kamus yang eksemplarnya identik (fotocopy), yang akan terbagi di kalangan individu. Jadi, langue adalah sesuatu yang ada pada setiap individu.

Langue bersifat kolektif: bersifat homogen, bahasan konvensional. Rumusnya: 1 + 1 + 1 + 1….= 1. Artinya, kata yang diucapkan oleh individu, diucapkan secara sama oleh orang banyak, begitu juga dengan maknanya, semua masyarakat bahasa tahu. Menurut Alwasilah langue adalah tata bahasa + kosakata + sistem pengucapan. Langue bersifat stabil dan sistematis.

Parole merupakan bahasa tuturan, bahasa sehari-hari, artinya parole merupakan keseluruhan dari apa yang diajarkan orang, termasuk konstruksi-konstruksi individu yang muncul dari pilihan penutur dan pengucapan-pengucapan yang diperlukan untuk menghasilkan konstruksi individu berdasarkan pilihan bebas juga. Parole perwujudan langue pada individu. Parole merupakan manifestasi individu dari bahasa. Parole bukan fakta sosial karena seluruhnya merupakan hasil individu yang sadar, termasuk kata apapun yang diucapkan oleh penutur. Parole bersifat heterogen. Unsur-unsur parole dibedakan kedalam beberapa bagian, seperti : (1) kombinasi-kombinasi kode bahasa (tanda baca) yang dipergunakan penutur untuk mengungkapkan gagasan pribadinya. Misalnya, perang, kataku, perang! Kalimat ini jika diucapkan oleh orang yang sama pun, hasilnya akan berbeda dalam penyampaiannya karena pelafalannya  pun berbeda, kata perang pertama dilafalkan secara berbeda dengan kata perang kedua; (2) mekanisme psikis-fisik yang memungkinkan seseorang mengungkapkan kombinasi-kombinasi tersebut. Parolelah yang membuat langue berubah. Jadi, antara langue dan parole saling terkait; langue sekaligus alat dan produk parole. Parole dapat dirumuskan: (1’ + 1’’ + 1’’’ + 1’’’’…..). artinya, kata yang sama pun akan dilafalkan secara berbeda, baik orang yang sama maupun oleh banyak orang.

     1.3.6 Sintakmatik-paradigmatik
Paradigmatik merupakan hubungan yang menyatakan adanya kemampuan mengganti unsur dalam suatu lingkungan yang sama, sedangkan hubungan sintakmatik (horizontal) merupakan hubungan yang menyatakan adanya kemampuan mengombinasikan ke dalam konstruksi yang lebih besar.Contoh. Budi menendang bola adalah deretan Budi-menendang-bola. Urutan ketiga kata  ini bukan bersifat manasuka tanpa berpatokan pada kaidah (langue) bahasa Indonesia, tetapi hubungan sintaksis subjek—predikat-objek. Meskipun urutan itu diubah, fungsi gramatikal tetap misalnya Bola-Budi-tendang; Tendang-bola-Budi.

Pada kalimat Budi menendang bola  terbentuk dari unsur Budimenendangbola yang masing-masing menempati ruang kosong yang kemudian disebut gatra. Kaidah (langue) bahasa Indonesia gatra dapat diisi dengan unsur bahasa tertentu saja. Jadi, gatra adalah ruang kosong  yang terdapat sebelum, di tengah, dan sesudah tanda hubung. Pada contoh kalimat di atas, dapat kita sebut gatra [1] - [2] - [3]. Dalam sintaksis [1], [2], [3] disebut fungsi sintaksis dan dalam hal ini setiap fungsi itu dapat diisi oleh kata tertentu sesuai dengan kaidah. Dalam contoh yang sama Budi-menendang-bola, gatra [1] yang diisi Budi bisa diisi Ali, Candra, Damar, Dia, Mereka, Adik, dll. Tetapi kata-kata itu tidak dapat berada di ruang dan waktu yang sama. Kata-kata itu hanya bisa diasosiasikan  secara in absentia. Hubungan  itu dikatakan hubungan asosiatif atau kata-kata itu berada dalam relasi asosiatif.  Kata-kata yang mengisi gatra tergolong kata sejenis atau disebut berada dalam paradigma yang sama. Hal yag sama bisa berlaku untuk kata menendang bisa diisi kata mengambil, melempar, menyembunyikan, membuang;  bola bisa isi dengan kata batu, kelapa, piring. Relasi asosiatif ini kemudian disebut relasi paradigmatik. Pada tataran langue setiap penutur  bahasa menguasai  semacam piranti atau jejaring unsur-unsur bahasa yang tergolong-golong dalam paradigma  dan unsur-unsur itu saling membedakan. Jejaring inilah ang disebut sebagai sistem bahasa.

Tokoh lain yang mengemukakan aliran linguistik struktural adalah Leonard Bloomfield(1887-1949). Bloomfield salah seorang ahli bahasa Amerika yang paling besar sumbangannya dalam menyebarluaskan prinsip-prinsip dan metode-metode yang biasa disebut “Strukturalisme Amerika”.Hal baru dalam teori Bloomfiled adalah adanya penekanan filosofis dalam status linguistik sebagai sains.Teori Bloomfiled tentang bahasa sangat berbau behaviorism.Aliran Bloomfield ini berkembang pesat di Amerika pada tahun tiga puluhan sampai akhir tahun lima puluhan. Ada beberapa faktor yang memnyebabkan aliran ini dapat berkembang pesat,yaitupertama, pada masa itu para linguis di Amerika menghadapi masalah yang sama, yaitu banyak bahasa Indian di Amerika yang belum diperikan. Mereka ingin memerikan bahasa-bahasa Indian itu dengan cara baru, yaitu secara sinkronik. Kedua, sikap Bloomfield yang menolak mentalistik sejalan dengan iklim filsafat yang berkembang pada masa itu di Amerika, yaitu filsafat behaviorisme.Oleh karena itu, dalam memerikan bahasa aliran strukturalisme ini selalu mendasarkan diri pada fakta-fakta objektif yang dapat dicocokkan dengan kenyataan-kenyataan yang dapat diamati.Ketiga, diantara linguis-linguis itu ada hubungan yang baik, karena adanya The Linguistics Society of America, yang menerbitkan majalah Language wadah tempat melaporkan hasil kerja mereka.

Dalam bukunya Language, Bloomfield mempunyai pendapat yang bertentangan dengan Sapir. Sapir berpendapat fonem sebagai satuan psikologis, tetapi Bloomfield berpendapat fonem merupakan satuan behavioral. Bloomfield dan pengikutnya melakukan penelitian atas dasar struktur bahasa yang diteliti, karena itu mereka disebut kaum strukturalisme dan pandangannya disebut strukturalis. Bloomfield beserta pengikutnya menguasai percaturan linguistik selama lebih dari 20 tahun. Selama kurun waktu itu kaum Bloomfieldian berusaha menulis tata bahasa deskriptif dari bahasa-bahasa yang belum memiliki aksara. Kaum Bloomfieldian telah berjasa meletakkan dasar-dasar bagi penelitian linguistik di masa setelah itu. Bloomfield berpendapat fonologi, morfologi dan sintaksis merupakan bidang mandiri dan tidak berhubungan. Tata bahasa lain yang memperlakukan bahasa sebagai sistem hubungan adalah tata bahasa stratifikasi yang dipelopori oleh S.M. Lamb. Tata bahasa lainnya yang memperlakukan bahasa sebagai sistem unsur adalahtata bahasa tagmemik yang dipelopori oleh K. Pike. Menurut pendekatan ini setiap gatra diisi oleh sebuah elemen. Elemen ini bersama elemen lain membentuk suatu satuan yang disebut tagmem.

1.4  Keunggulan Aliran Struktural
a.   Aliran ini sukses membedakan konsep grafem dan fonem.
b.   Metode drill and practice membentuk keterampilan berbahasa berdasarkan kebiasaa
c.  Kriteria kegramatikalan berdasarkan keumuman sehingga mudah diterima masyrakat awam.
d.  Level kegramatikalan mulai rapi mulai dari morfem, kata, frase, klausa, dan kalimat.
e.  Berpijak pada fakta, tidak mereka-reka data.

1.5      Kelemahan Aliran Struktural
a.  Bidang morfologi dan sintaksis dipisahkan secara tegas.
b.  Metode drill and practice sangat memerlukan ketekunan, kesabaran, dang sangat menjemukan.
c.  Proses berbahasa merupakan proses rangsang-tanggap berlangsung secara fisis dan mekanis padahal manusia bukan mesin.
d.  Kegramatikalan berdasarkan kriteria keumuman , suatu kaidah yang salah pun bisa benar jika dianggap umum.
e.  Faktor historis sama sekali tidak diperhitungkan dalam analisis bahasa.
f.    Objek kajian terbatas sampai level kalimat, tidak menyentuh aspek komunikatif.

2     Aliran Deskriptif
Menurut bahasa, linguistik adalah ilmu yang mempelajari atau menelaah tentang tata bahasa, sedangkan deskriptif adalah menggambarkan apa adanya.. Misalnya, mengkaji bahasa Indonesia apa adanya. Linguistik deskriptif, artinya mendeskripsikan bahasa secara apa adanya. Objek kajian linguistik deskriptif adalah fonologi, morfologi, sintaksis,  dan semantik.

Aliran deskriptif adalahAliran yang memberikan deskripsi (pemerian) dan analisis bahasa (Alwasilah,1993:96). Aliran lahir pada akhir abad ke  XIX dan permulaan abad XX ketika Saussure sedang mengajukan ide-idenya di Eropa, muncul linguistik sinkronis di Amerika di bawah pelopor Franz Boas. Boas memberikan arah bagi linguistik Amerika yang kemudian menjadi besar dan berkembang.Dalam aliran ini muncul beberapa tokoh penting seperti Franz boas dan Leonard Bloomfield.sBoas dan teman-temannya memberikan perhatian yang besar pada penguraian struktur bahasa-bahasa Indian. Oleh sebab itu, mereka disebut juga golongan deskriptif.Kaum deskriptif ini berusaha keras membangun teori-teori bahasa yang abstrak dan bersifat umum berdasarkan hasil-hasil penelitian yang dilakukannya. Menurut Boas, tidak ada satu bahasa yang merupakan bahasa ideal yang menjadi ukuran bahasa-bahasa lainnya. Selain itu, sekelompok pemakai bahasa tertentu tidak berhak mengatakan bahwa bahasa yang digunakan oleh kelompok lainnya tidak rasional.Yang benar adalah pada setiap bahasa terdapat kategori-kategori logis tertentu yang harus digunakan pada bahasa tersebut. Bagi Boas bahasa hanyalah merupakan tuturan artikulasi, yaitu bunyi-bunyi yang dihasilkan oleh alat-alat artikulasi. Kunci dasar pemikiran Boas terletak pada kesadarannya, yang muncul dalam masa perjalananya (ke Tanah Baffin pada 1883-1844).Karyanya berupa buku Handbook of American Indian Languages (1911-1922) ditulis bersama sejumlah koleganya. Di dalam buku tersebut terdapat uraian tentang fonetik, kategori makna dan proses gramatikal yang digunakan untuk mengungkapkan makna. Pada tahun 1917 diterbitkan jurnal ilmiah berjudul International Journal of American Linguistics.Perbedaan utama antara tradisi Boas dan Saussure ialah terletak pada hakekat tentang bahasa. Saussure mengikat perhatian kepada para sarjana dengan  menemukan cara baru untuk mengamati fenomena yang sudah lama dikenal dan sudah tidak lagi mengherankan bagi mereka. Boas dan rekan-rekannya berhadapan dengan masalah-masalah praktis untuk menghasilkan bagaimana bentuk struktur yang ada dalam berbagai bahasa yang diucapkannya.

Aliran deskriptif bertujuan untuk memikirkan pembuat teori linguistik yang abstrak sebagai alat untuk menyelesaikan deskripsi bahasa-bahasa tertentu dengan praktis dan sukses.Salah satu ciri dari aliran yang dipelopori oleh Boas adalah relativisme.Menurut aliran ini tidak ada bahasa yang ideal, di mana bahasa-bahasa yang sebenarnya lebih dekat atau agak jauh hubungannya.Boas juga berusaha keras membantah aliran Romantis abad XIX yang menganggap bahwa bahasa adalah kerangka jiwa suatu bangsa.Bahwa bangsa dalam arti keturunan, bahasa dan kebudayaan adalah tiga masalah terpisah yang jelas berjalan bersama-sama. Berikut adalah ide-ide Boas : (1) kategori gramatikal, setiap bahasa memiliki sistem gramatikal dan sistem fonetik masing-masing. Sistem fonetik digunakan sesuai dengan kebutuhan makna yang dimaksudkan.oleh karena itu, unit dasar bahasa adalah kalimat.; (2) pronomina kata ganti, tidak ada orang pertama jamak, karena kata ganti itu tidak tetap; (3) verbamemiliki dalam bahasa-bahasa Eropa sifatnya arbitrari dan berkembang tidak merata pada berbagai bahasa di sana.

2.1    Tokoh-tokoh Linguistik Deskriptif
a. Ferdinand De Saussure (1858-1913)
Seorang linguis Swiss yang sering disebut sebagai Bapak atau Pelopor Linguistik Modern, lahir di Swiss 17 Nopember 1857, belajar di Geneva dan berkuliah di Jerman Barat di bawah pimpinan Prof. G Curtius. Setelah menyelesaikan kuliahnya ia pergi ke paris dan mengembangkan dirinya dalam societe linguistique. Di usia 24 telah memberikan kuliah Ilmu Perbandingan Tata Bahasa di Paris dari tahun 1891 sampai dengan wafat tahun 1913.

            De Saussure disebut sebagai “ Bapak Linguistik Modern” karena pandangan -pandangannya yang baru mengenai studi bahasa. Pandangan-pandangan tersebut di antara lain mengenai  telaah sinkronik dan diakronik dalam suatu studi bahasa, perbedaan language dan parole, dan perbedaan signifant dan signifie.

b.    Leonard Bloomfield
Seorang tokoh linguistik Amerika yang pada awalnya tidak mempunyai perhatian pada bidang linguistik,  bercita-cita menjadi seorang akademikus dan mau mengabdikan diri pada ilmu pengetahuan. Namun setelah bertemu dengan temannya yaitu Prokosch dan berbincang-bincang tentang tata bahasa, lalu memutuskan untuk melanjutkan pekerjaannya dalam bidang linguistik.

Dalam analisa bahasa, Bloomfield menekankan bahwa bahasa harus bersifat deskriptif ilmiah.Keilmiahan itu berarti bahwa setiap definisi bahasa yang diberikan harus dalam istilah-istilah fisik yang diambil dari kenyataan yang ada.Selain itu Bloomfield memperluas bidang linguistik dalam beberapa aspek.

c.   John Ruperth Firth
Seorang linguis inggris yang pada tahun 1994 mendirikan sekolah linguistik deskriptif di London.Menurutnya dalam kajian linguistic yang paling penting adalah konteks. Menurutnya, bahasa itu terdiri dari limatingkatan yaitu tingkatan fonetik, leksikon, morfologi, sintaksis, dan semantik.

2.2      Keunggulan Aliran Deskriptif
a.   Aliran ini sudah memerikan bahasa Indian dengan cara yang baru secara sinkronis.
b.   Menolak mentalistik sejalan dengan iklim filsafat yang berkembang pada masa itu yaitu behaviorisme.
c.   Aliran ini sudah mengelompokkan kategori gramatikal, verbal dan pronomina kata ganti.
d.  Terjadinya hubungan yang baik antar sesama linguis.
e.   Mimiliki cara kerja yang sangat menekankan pentingnya data yang objektif untuk memerikan suatu bahasa.

2.3      Kelemahan Aliran Deskriptif
Kurang memperhatikan akan makna dan arti karena aliran ini lebih cenderung menganalisis fakta-fakta secara objektif dan nyata.

3.     ALIRAN FUNGSIONAL
Linguistik fungsional dipelopori oleh Roman Jakobson dan Andre Martinet, kehadirannya sangat berarti dalam upaya menjembatani kesenjangan (gap) antara linguistik struktural Amerika dan Eropa.Linguistik struktural (Eropa) banyak dipengaruhi oleh gagasan fungsi-fungsi linguistik yang menjadi ciri khas aliran Praha. Trubeckoj terkenal mengembangkan metode-metode deskripsi fonologi, maka R. Jakobson terkenal karena telah menyatakan dengan pasti pentingnya fonologi diakronis yang mengkaji kembali dikotomi-dikotomi F. de Saussure antara lain dikotomi yang memisahkan dengan tegas sinkronis dan diakronis.

Andre Martinet banyak mengembangkan teori-teori aliran Praha. Dengan tulisannya tentang netralisasi dan segmentasi dan telah memperkaya dalam pengembangan studi linguistik, terutama fonologi deskriptif, fonologi diakronis, sintaksis, dan linguistik umum, disamping ia menerapkan metode dan linguistik modern dengan menaruh perhatian yang luar biasa pada kenyataan bahasa aktual.

Gagasan Jakobson merupakan pengembangan dari pemikiran-pemikiran aliran Praha.Selain fungsi linguistik sebagai ciri khas sekolah Praha, Jakobson juga menyoroti fungsi-fungsi unsur tertentu dan fungsi-fungsi aktivitas linguistik itu sendiri.Jakobson memandang suatu tindak linguistik dari enam sudut, yaitu (1) dalam hubungan dengan pembicara, (2) pendengar, (3) konteks, (4) kontak, (5) kode, dan (6) pesan. Sehingga ditemukan enam fungsi, yaitu: (a) ekspresif, berpusat pada pembicara, yang ditujukan oleh interjeksi-interjeksi; (b) konatif, berpusat pada pendengar, yang ditujukan oleh vokatif dan imperative; (c) denotative, berpusat pada konteks, yang ditujukan oleh pernyataan-pernyataan faktual, dalam pelaku ketiga, dan dalam suasana hati indikatif; (d) phatic, berpusat pada kontak, yang ditujukan oleh adanya jalur yang tidak terputus antara pembicara dan pendengar. Misalnya, dalam pembicaraan melalui telefon, kata-kata ‘hello, ya..ya…, heeh’ yang dipergunakan untuk membuat jelas bahwa seseorang masih mendengarkan dan menunjukan jalur percakapan tidak terputus; (e) metalinguistik, berpusat pada kode; yang berupa bahasa pengantar ilmu pengetahuan, biasanya berisi rumus-rumus atau lambang-lambang tertentu; dan (f) puitis, berpusat pada pesan.

Selanjutnya gagasan dan pandangan Jakobson lain adalah telaah tentang aphasia dan bahasa kanak-kanak. Aphasia yang dimaksud adalah gejala kehilangan kemampuan menggunakan bahasa lisan baik sebagian maupun seluruhnya, sebagai akibat perkembangan yang salah. Gangguan afasik dapat dikelompokkan menjadi dua, yakni: (1) similarity disorders, yang mempengaruhi seleksi dan subtitusi item, dengan stabilitas kombinasi dan konstektur yang bersifat relative; dan (2) contiguity disorders, yang seleksi dan subtitusinya secara relatif normal sedangkan kombinasi rusak dan tidak gramatikal, urutan kata kacau, hilangnya infleksi dan preposisi, konjungsi, dan sebagainya

Jakobson juga menekankan pentingnya korelasi-korelasi fonologis sebagai seuntai perbedaan-perbedaan arti yang terpisah.  Menurut buku Jakobson dan Halle Fundamentals of Language, 1956, menyatakan ciri-ciri expressive, configurative, dan distinctive: expressive, meletakan tekanan pada bagian ujaran  yang berbeda atau pada ujaran yang berbeda; menyarankan sikap emosi pembicara;configurative, menandai bagian ujaran ke dalam satuan-satuan gramatikal, dengan memisahkan ciri kulminatif satu persatu, atau dengan memisahkan membatasinya (ciri-ciri demarkatif);Distinctive, bertindak untuk memperinci satuan-satuan linguistik, ciri-ciri itu terjadi secara serempak dalam untaian, yang berujud fonem. Fonem-fonem dirangkaikan ke dalam urutan; pola dasar urutan serupa itu berujud suku kata.Dalam setiap suku kata terdapat bagian yang lebih nyaring yang berupa puncak.Bila puncak itu berisi dua fonem atau lebih, maka salah satu daripadanya adalah puncak fonem atau puncak suku kata.

Andre Maertinet, mengembangkan teori-teori mengenai fonologi deskriptif, fonologi diakronis, sintaksis, dan linguistik umum merupakan sumbangan pemikiran bagi linguistik modern. Fonologi sebagai fonetik fungsional harus berdasarkan fakta-fakta dasar atau mengetahui fungsi-fungsi perbedaan bunyi bahasa sebagaimana mestinya.Martinet mencurahkan perhatian pada fonologi diakronis, dengan mencoba membuat deskripsi murni, fonologisasi dan defonologisasi direkam, disertai keterangan tentang perubahan-perubahan menurut prinsip-prinsip umum. Kriterium interpretasi dasar diberikan oleh dua unsur yang berlawanan: (1) efisiensi dalam komunikasi, dan (2) tendensi pada upaya yang minimum. Ia juga menyatakan analisis fonem ke dalam ciri-ciri distingtif mengungkapkan adanya korelasi-korelasi sebuah fonem yang terintegrasi dalam untaian korelatif akan menjadi stabil. Selain itu dikembangkan pula artikulasi rangkap yang menarik dan menggarisbawahi pada fungsi sintaksis sebagai gagasan yang sentral.Gagasannya ini berupa kelanjutan wawasan fungsional yang telah disarankan oleh Sekolah Praha. Fungsi-fungsi bahasa dan fungsi-fungsi unsur linguistik sebagai suatu sistem unsur-unsur atau struktur unsur-unsur, dipelajari untuk menjelaskan perbedaan bahasa dengan sistem tanda buatan yang mungkin distrukturkan dalam suatu cara yang sama tetapi tak dapat memiliki fungsi-fungsi yang sama seperti bahasa. Bagaimanapun pandangan struktural itu dapat dirujukkan kembali dengan pandangan fungsional, meskipun hal itu bagi Martinet adalah pelengkap logisnya. Pilihan nama fungsional sebagai pengganti struktural, menunjukkan bahwa aspek fungsional adalah paling membuka pikiran, dan bahwa hal itu tidak mesti dipelajari secara terpisah dari yang lain.

Kemunculan aliran fungsionalisme dalam bidang linguistik merupakan kontribusi dari berbagai bidang ilmu diantranya adalah antropologi, sosiologi,  dan psikologi yang menganut strukturalisme. Hal ini dapat dilihat dari pengaruh besar Saussure hingga Chomskin. Fungsionalisme dalam kajian ini kemudian lebih dikenal dengan sebutan Struktural Fungsional.

Fungsionalisme adalah gerakan dalam linguistik yang berusaha menjelaskan fenomena bahasa dengan segala manifestasinya dan beranggapan bahwa mekanisme bahasa dijelaskan dengan konseuensi-konsekuensi yang ada kemudian dari mekanisme itu sendiri. Wujud bahasa sebagai sistem komunikasi manusia tidak dapat dipisahkan dari tujuan berbahasa, sadar atau tidak sadar.

Konsep utama dalam fungsionalisme ialah fungsi bahasa dan fungsi dalam bahasa. Sikap fungsionalistis terhadap fungsi bahasa sebagai berikut.
a.  Analisis bahasa mulai dari fungsi ke bentuk.
b.  Sudut pandang pembicara menjadi perspektif analisis.
c.  Deskripsi yang sistematis dan menyeluruh tentang hubungan antara fungsi dan bentuk.
d.  Pemahaman atas kemampuan komunikatif sebagai tujuan analisis bahasa.
e.  Perhatian yang cukup pada bidang interdisipliner, misalnya sosiolinguistik dan penerapan linguistik pada masalah praktis, misalnya pembinaan bahasa.

3.1      Keunggulan Linguistik Fungsional
a.   Pada khasanah kebahasaan, linguistik Fungsional, sangat mempengaruhi tata bahasa dalam khasanah perkembangan linguistik sebelumnya, sekaligus membuka cakrawala baru agar aspek fungsional menjadi pertimbangan penelitian bahasa. Dengan menelurkan istilah fungsional, praktis landasan yang digunakan dalam melihat bahasa berdasarkan fungsi, khususnya tataran fonologi, morfem, dan sintaksis. Keunggulan aliran ini adalah kita dapat mengetahui bahwa setiap fonem (bunyi) itu memiliki fungsi, sehingga dapat, membedakan arti. Setiap monem (istilah Martinet) yang diartikulasikan memiliki isi dan ekspresi, dengan begitu dapat dilihat fungsinya. Kemudian pada tataran yang lebih besar yaitu sintaksis, aliran ini menekankan pada fungsi preposisi dan struktur kalimat, maksudnya unsur linguistik dalam sebuah kalimat dapat dijelaskan dengan merujuk pada fungsi sehingga ditemukan pemahaman logis yang utuh. Jadi, aliran ini telah berhasil melihat setiap komponen bahasa berdasarkan fungsi dan menginspirasi gagasan adanya relasi antara struktur dan fungsi bahasa.
b.      Sementara dalam dunia sastra, gagasan Jakobson tentang enam fungsi bahasa menjadi pijakan dalam menelaah karya sastra. Idenya tersebut melahirkan istilah model komunikasi sastra, yang memusatkan pada pesan yang terkandung dalam karya sastra. Model ini banyak diadopsi untuk menggali fungsi bahasa dalam wacana baik wacana ilmiah maupun non ilmiah, sastra maupun non sastra.  

3.2      Kelemahan Linguistik Fungsional
a.      Gagasan fungsional tidak menyentuh secara mendalam komponen fungsional untuk menentukan makna dalam penelitian bahasa, seperti pada tataran sintaksis hanya menyebutkan adanya fungsi dalam setiap struktur bahasa, namun tidak menjelaskan terminologi apa saja yang tercakup di dalamnya. Selanjutnya, bagaimana menyusun kalimat yang benar berdasarkan fungsi pun tidak jelas. Demikian halnya pada tataran fonologi dan morfologi. Jadi, kelemahan aliran ini adalah tidak mampu menguraikan fungsi unsur linguistik lebih rinci, khsususnya .pada tataran sintaksis. Dalam struktur kalimat, gagasan aliran ini tidak menjelaskan komponen apa saja yang tercakup dalam aspek fungsional pada kalimat. Sebagaimana kita ketahui ada fungsi lain dalam kalimat yaitu fungsi semantis dan fungsi pragmatis.
b.      Sementara dalam dunia sastra, fungsi bahasa yang dinyatakan oleh Jakobson, ketika diterapkan dalam menganalisis karya sastra memiliki kekurangan. Model komunikasi sastra Jakobson tidak memperhatikan potensi kebahasaan yang lain seperti mengabaikan relevansi sosial budaya. Padahal, sosial budaya memainkan peranan penting dalam memahami makna bahasa, terlebih dalam karya sastra karena di dalamnya melibatkan aspek sosio cultural yang sangat kental. Mengacu pada model komunikasi sastra, karya sastra hanya bertumpu pada pesan yang disampaikan, padahal pemahaman karya sastra sangat tergantung pada pemahaman pembaca. Adanya unsur keterkaitan intertektualitas dan intratekstualitas dalam memahami karya sastra perlu diperhatikan, karena setiap karya sastra tidak ada yang berdiri sendiri. 


Pengembangan Aliran Linguistik Struktural, Deskriptif, Dan Fungsional Dalam Pembelajaran Bahasa
1.    Aliran Linguistik Struktural
a.    Signifiant dan Signifie
Hubungan antara signifiant  dan signifie sangat erat, karena keduanya merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.
Contoh:
m/, /e/, /j/, /a/
                 (signifiant)
Meja (tanda linguistik)
‘sejenis perabot rumah tangga/kantor
                                  (signifie)
b.      Hubungan sintagmatik dan paradigmatik
a)    Hubungan sintagmatik dalam tataran fonologi tampak pada urutan fonrm-fonem dalam sebuah kata yang tidak dapat diubah tanpa merusak makna kata itu.
Contoh : /k, i, t, a/ ;  /a/t/i/k ; /t/i/k/a/ ; /k/a/t/I; /i/t/a/k/
Apabila urutannya diubah maka maknanya akan berubah, atau tidak bermakna sama sekali.
b)    Hubungan sintagmatik pada tataran morfologi tampak pada urutan morfem-morfem pada suatu kata. Ada kemungkinan maknanya berubah tetapi ada kemungkinan pula tak bermakna sama sekali.
Contoh : segitiga ≠ tigasegi;
barangkali ≠ kalibarang;
tertua ≠tuater.
c)    Hubungan sintakmatik pada tataran sintaksis tampak pada urutan kata  yang mungkin dapat diubah tetapi mungkin juga tidak dapat diubah tanpa mengubah makna kalimat tersebut atau menyebabkan tak bermakna sama sekali.
Contohnya:
Evi membeli tas baru
Evi baru membeli tas
Membeli Evi tas baru
Baru Evi membeli tas
d)    Hubungan paradigmatik pada tataran fonologi
contoh :antar bunyi /r/, /k/, /b/, /m/, dan /d/ yang terdapat pada kata-kata rata, kata, bata, mata, dan data.
e)    Hubungan paradigmatik pada tataran morfologi
contoh :prefiks me-di-, pe-,dan  te- yang terdapat pada kata-kata merawat, dirawat, perawat,dan terawat.
f)     Hubungan paradigmatik pada tataran sintaksis dapat dilihat pada contoh antara kata-kata yang menduduki fungsi subjek, predikat, dan objek.
Contoh : Ani menulis surat
               Ani makan bakso
           Dia memakai sepatu

1.1  Analisis Kalimat Berdasarkan Aliran Struktural
a.    Model Nida
a)    Sayamembukapintu
Saya membuka pintu
b)    Ibu membuat bolu
Ibu membuat bolu
c)    Saya menyampaikan pesan kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada kami
d)    Kitakuliah dalamrangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
e)    Kitamengerjakantugaslinguistik
Kita mengerjakan tugas linguistik
Kita mengerjakan tugas linguistik

b.    Model Hockett
a)   Saya membuka pintu.
Saya
Membuka
pintu
membuka pintu
Saya membuka pintu
b)   Ibu membuat bolu.

Ibu
Membuat
bolu
membuat bolu
Ibu membuat bolu
c)   Saya menyampaikan pesan kepada adik.
Saya
Menyampaikan
pesan
kepada
adik
Saya
menyampaikan pesan
kepada adik
Saya menyampaikan pesan
kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada adik
d)   Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi.
Kita
kuliah
Dalam
rangka
meningkatkan
kompetensi
Kita kuliah
dalam rangka
meningkatkan kompetensi
Kita kuliah
dalam rangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
e)   Kami mengerjakan tugas linguistik.
Kami
Mengerjakan
tugas
linguistik
Kami
Mengerjakan
tugas linguistik
Kami
mengerjakan tugas linguistik
Kami mengerjakan tugas linguistic

c.    Model Nelson
a)   Saya membuka pintu.
{[(saya)[(membuka)(pintu)]]}
b)   Ibu membuat bolu.
{[(Ibu)[ (membuat)( bolu)]]}
c)   Saya menyampaikan pesan kepada adik.
{[[(Saya)[( menyampaikan) (pesan)]][(kepada) (adik)]]}
d)   Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi.
{[(Kita)[(kuliah) [[(dalam) (rangka)] [(meningkatkan) (kompetensi)]]]]}
e)   Kami mengerjakan tugas linguistik.
{[(Kami)[[(mengerjakan) (tugas)] (linguistik)]]}

d.    Model Wells
a)    Saya membuka pintu.
b)    Ibu membuat bolu.
c)    Saya menyampaikan pesan kepada adik.
d)     Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi.
e)    Kami mengerjakan tugas linguistik.

2.    Aliran Linguistik Deskriptif
Menurut bahasa, linguistik adalah ilmu yang mempelajari atau menelaah tentang tata bahasa, sedangkan deskriptif adalah menggambarkan apa adanya.
Contoh :
a.    Peserta Pendidikan dan Pelatihan Kurikulum Nasional mulai berdatangan.
b.    Dodi Kusmayadi berlibur ke Hawai
c.    Ayah pergi
d.    Mau kemana ?
e.    Siswa kelas XII mengikuti seminar.

3.    Aliran Linguistik Fungsional
 Aplikasi Linguistik Fungsional dalam Bahasa Indonesia
Lalu, bagaimana aplikasi aliran ini dalam bahasa Indonesia?Ketika berbicara fungsi maka kita harus memahami konsep fungsi dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia.Bisa jadi konsep yang ditawarkan oleh aliran ini tidak dapat diserap dalam semua bentuk, struktur dan fungsi sesungguhnya dalam bahasa Indonesia. Sebagian kita dapat memperhatikan contoh berikut ini:
Fonologi
Morfologi
Sintaksis
<baku> /b/, /a/, /k/, /u/
<saku> /p/, /a/, /k/, /u/
Me + tulis
Pe + tulis
Letusan Gunung Merapi itu telah menewaskan 200 orang.

a.    Jika dilihat dari contoh fonologi, penggunaan fonem /b/ pada kata <baku> dan /p/ pada <paku> tidak mempunyai makna. Namun karena diposisikan bersama sebagai pasangan minimal (minimal pairs), dimana keduanya daerah artikulasi yang sama yakni bilabial, maka penggunaan fonem /b/ dan /p/ menjadi memiliki fungsi pembeda makna.

b.    Dari aspek morfologi dapat dilihat contoh penggunaan awalan Me- dan Pe-. Awalan me-tulis dan pe-tulis memiliki fungsi pembeda. Me-tulis menjadi ‘menulis’ sebagai kata kerja dan pe-tulis menjadi ‘penulis’. Penggunaan morfem bebas atau kata dasar yang sama namun didahului oleh morfem terikat yang berbeda maka fungsinya pun menjadi berbeda.

c.    Selanjutnya dari tataran sintaksis, kalimat tersebut memiliki struktur yang benar. Jika disegmentasikan kalimat itu menjadi /letusan gunung Merapi/, /menewaskan/, dan /200 orang/. Pemenggalan struktur kalimat dilakukan berdasarkan fungsi masing-masing unsur.  
d.    Kemudian penerapan fungsi bahasa menurut Jakobson dapat kita aplikasikan dalam analisis wacana baik berupa teks maupun non-teks. Penerapan aliran fungsional dalam bahasa Indonesia tidak sepenuhnya dapat diterima. Selain adanya konsep bahasa yang berbeda, namun juga sulit mencari padanan istilah dalam bahasa Indonesia. Namun demikian aliran ini sangat mempengaruhi dalam perkembangan tata bahasa bahasa Indonesia. Dengan mengenal fungsional maka kita mengetahui fungsi bahasa bukan hanya sebagai sistem ‘langue’ (istilah Sassure), tetapi juga dalam bentuk tuturan ‘parole’.
e.    Dalam ranah kesusasteraan, enam fungsi bahasa dapat dimanfaatkan untuk menelaah karya sastra. Model komunikasi sastra yang lebih dikenal dengan model komunikasi Jakobson dapat digunakan dalam kajian, puisi, novel, drama, dan hal lain yang menggunakan bahasa. Jadi, sebagai pijakan awal dalam mengkaji bahasa baik dalam sastra mapun linguistik, enam fungsi bahasa dapat diterapkan dalam analisis bahasa Indonesia. Kendati demikian, sangat diperlukan adanya pengembangan konsep dan gagasan yang dapat menjawab problematika kebahasaan secara tuntas.


Penutup
1.    Dari pembahasan di atas kita dapat mengetahui berbagai  aliran linguistik, yang meliputi aliran struktural, deskriptif, dan fungsional. Dari masing-masing aliran memiliki teori, konsep,  dan keunggulan serta kelemahannya.
2.    Aliran linguistik struktural memandang ketatabahasaan disusun dari tataran terendah berupa fonem, morfem, kata, frase, klausa sampai tataran tertinggi berupa kalimat.
3.    Aliran linguistik deskriptif  artinya mendeskripsikan bahasa secara apa adanya. Objek kajian linguistik deskriptif adalah fonologi, morfologi, sintaksis,  dan semantik.
4.    Konsep utama dalam fungsionalisme ialah fungsi bahasa dan fungsi dalam bahasa.




DAFTAR PUSTAKA
Chaer, Abdul.2007. Linguistik Umum. Jakarta : Penerbit Rineka Cipta.
___________. 2003. PsikolinguistikKajian Teoretik. Jakarta: PT Rineka Cipta
Halliday, M.A.K. dan Ruqaiya Hasan. 1992. Bahasa, Teks, dan Konteks.Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
http ://www. ariprasetyo_ aliran-aliran linguistk..com. diakses tanggal 17 September 2015
http ://www. kamalyusuf_ perkembangan linguistik di Indonesia hingga akhir90-an. Diakses tanggal 17 September 2015
http://nurirvan19.blogspot.com/2014/02/pengertian-aliran-struktural-  dan.html. diakses tanggal 17 September 2015
Jati Sri Ningsih, Makalah Aliran-aliran Linguistik.
Kushartanti, dkk. 2005. Pesona Bahasa. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Kridalaksana, Harimurti. 2008. Kamus Linguistik. Gramedia. Jakarta.
Lubis, Hamid Hasan. 1993. Analisis Wacana Pragmatik. Bandung: Angkasa.
Mangatur, dkk. 2014. Aliran Linguistik. Pekanbaru: Mandala Publishing
Mansoer, Pateda. 1988. Linguistik Sebuah Pengantar. Gorontalo : Angkasa.
Samsuri. 1988. Berbagai Aliran Linguistik. Dikbud. Jakarta.
Umi Nurhidayati dkk, Makalah Beberapa Aliran Linguistik






























B.     Umpan Balik dan Tindak Lanjut
1.    Pengertian atau kesan makna yang ada dalam pikiran kita menurut pandangan aliran struktural adalah....
A.    Signifiant
B.    Signifie
C.   Langue
D.   Parole
E.    Signifie-signifiant
2.    Berikut adalah tokoh-tokoh yang merupakan penganut sruktural kecuali :
A.    Bally
B.    Sachahaye,
C.   Nida
D.   Bloomfield
E.    Praha

3.    Pernyataan berikut yang sesuai dengan pandangan kaum strukturalis adaah....
A.    Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sedikit sekali pada sintaksis, dan sama sekali tidak pada semantik.
B.     Fokus perhatian pada fonologimorfologi, sedikitsintaksis, dan sama sekali tidak pada semantic.
C.     Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sedikit sekali pada sintaksis, dan semantik.
D.    Fokus perhatian pada fonologi dan morfologi, sama sekali tidak memperhatikan sintaksis dan semantik.
E.     Fokus perhatian pada fonologi, morfologi, sintaksis, dan semantik.
4.    Paham behaviourisme adalah faham yang mengemukakan bahwa proses berbahasa merupakan proses rangsang-tanggap (stimulus-response) adalah faham pada aliran:
A.    Strukturalisme
B.    Deskriptif
C.   Fungsional
D.   Deskriptif fungsional
E.    Deskriptif fungsional
5.    Pelopor aliran fungsional adalah....
A.    Roman Jakobson dan Praha
B.    Andre Martinet dan Bloomfield
C.   Roman Jakobson dan Andre Martinet
D.   Nida dan Andre Martinet
E.    Andre Martinet dan  Bloomfield
6.    Di bawah ini yang bukan merupakan objek kajian linguistik deskriptif adalah...
A.    Fonologi
B.    Morfologi
C.   Sintaksis
D.   etimologi
E.    semantik.
7.    Tokoh linguistik fungsional  Andre Martinet, menemukan pikiran-pikiran mengenai...
A.    fonologi deskriptif, fonologi diakronis
B.    fonologi deskriptif, fonologi diakronis dan sintaksis,
C.   fonologi, morfologi, dan sintaksis
D.   fonologi, morfologi, sintaksis dan dan linguistik umum
E.    fonologi deskriptif dan fonologi diakronis, sintaksis, dan linguistik umum
C.     Kunci Jawaban
NOSOAL
KUNCI JAWABAN
1
B
2
E
3
A
4
A
5
C
6
D
7
E


KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
A.     Tujuan
20.1.1      Pengembangan metode pembelajaran bahasa berdasarkan aliran struktural (melihat bahasa dari unsur-unsurnya secara terpisah-pisah, unsur yang paling besar dibentuk dari unsur yang paling kecil. Contoh kalimat dibentuk dari kata, frasa, dan klausa)
20.1.2      Pengembangan metode pembelajaran bahasa berdasarkan aliran deskriptif (melihat bahasa dari unsur-unsurnya secara terpisah-pisah, unsur yang paling besar dibentuk dari unsur yang paling kecil. Contoh kalimat dibentuk dari kata, frasa, dan klausa)
20.1.3      Pengembangan metode pembelajaran bahasa berdasarkan aliran fungsional (melihat bahasa dari unsur-unsurnya secara terpisah-pisah, unsur yang paling besar dibentuk dari unsur yang paling kecil. Contoh kalimat dibentuk dari kata, frasa, dan klausa)

B.     Indikator Pencapaian Kompetensi
20.1.4      Pengembangan metode pembelajaran bahasa berdasarkan aliran struktural (melihat bahasa dari unsur-unsurnya secara terpisah-pisah, unsur yang paling besar dibentuk dari unsur yang paling kecil. Contoh kalimat dibentuk dari kata, frasa, dan klausa)
20.1.5      Pengembangan metode pembelajaran bahasa berdasarkan aliran deskriptif (melihat bahasa dari unsur-unsurnya secara terpisah-pisah, unsur yang paling besar dibentuk dari unsur yang paling kecil. Contoh kalimat dibentuk dari kata, frasa, dan klausa)
20.1.6      Pengembangan metode pembelajaran bahasa berdasarkan aliran fungsional (melihat bahasa dari unsur-unsurnya secara terpisah-pisah, unsur yang paling besar dibentuk dari unsur yang paling kecil. Contoh kalimat dibentuk dari kata, frasa, dan klausa)

C.     Uraian Materi
PENGEMBANGAN ALIRAN LINGUISTIK STRUKTURAL, DESKRIPTIF, DAN FUNGSIONAL DALAM PEMBELAJARAN BAHASA
1.    Aliran Linguistik Struktural
a.    Signifiant dan Signifie
Hubungan antara signifiant  dan signifie sangat erat, karena keduanya merupakan kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.
Contoh:
m/, /e/, /j/, /a/
                 (signifiant)
Meja (tanda linguistik)
‘sejenis perabot rumah tangga/kantor
                                  (signifie)
b.      Hubungan sintagmatik dan paradigmatik
a)    Hubungan sintagmatik dalam tataran fonologi tampak pada urutan fonrm-fonem dalam sebuah kata yang tidak dapat diubah tanpa merusak makna kata itu.
Contoh : /k, i, t, a/ ;  /a/t/i/k ; /t/i/k/a/ ; /k/a/t/I; /i/t/a/k/
Apabila urutannya diubah maka maknanya akan berubah, atau tidak bermakna sama sekali.
b)    Hubungan sintagmatik pada tataran morfologi tampak pada urutan morfem-morfem pada suatu kata. Ada kemungkinan maknanya berubah tetapi ada kemungkinan pula tak bermakna sama sekali.
Contoh : segitiga ≠ tigasegi;
barangkali ≠ kalibarang;
tertua ≠tuater.
c)    Hubungan sintakmatik pada tataran sintaksis tampak pada urutan kata  yang mungkin dapat diubah tetapi mungkin juga tidak dapat diubah tanpa mengubah makna kalimat tersebut atau menyebabkan tak bermakna sama sekali.
Contohnya:
Evi membeli tas baru
Evi baru membeli tas
Membeli Evi tas baru
Baru Evi membeli tas
d)    Hubungan paradigmatik pada tataran fonologi
contoh :antar bunyi /r/, /k/, /b/, /m/, dan /d/ yang terdapat pada kata-kata rata, kata, bata, mata, dan data.
e)    Hubungan paradigmatik pada tataran morfologi
contoh :prefiks me-di-, pe-,dan  te- yang terdapat pada kata-kata merawat, dirawat, perawat,dan terawat.
f)     Hubungan paradigmatik pada tataran sintaksis dapat dilihat pada contoh antara kata-kata yang menduduki fungsi subjek, predikat, dan objek.
Contoh : Ani menulis surat
               Ani makan bakso
           Dia memakai sepatu
1.1  Analisis Kalimat Berdasarkan Aliran Struktural
a.    Model Nida
a)    Sayamembukapintu
Sayamembuka pintu
b)    Ibumembuatbolu
Ibumembuat bolu
c)    Sayamenyampaikanpesankepadaadik
Saya menyampaikan pesan kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada kami
d)    Kitakuliahdalamrangkameningkatkankompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
e)    Kitamengerjakantugaslinguistik
Kita mengerjakan tugas linguistik
Kita mengerjakan tugas linguistik

b.    Model Hockett
a)   Saya membuka pintu.
Saya
Membuka
pintu
membuka pintu
Saya membuka pintu
b)   Ibu membuat bolu.

Ibu
Membuat
bolu
membuat bolu
Ibu membuat bolu
c)   Saya menyampaikan pesan kepada adik.
Saya
Menyampaikan
pesan
kepada
adik
Saya
menyampaikan pesan
kepada adik
Saya menyampaikan pesan
kepada adik
Saya menyampaikan pesan kepada adik
d)   Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi.
Kita
kuliah
Dalam
rangka
meningkatkan
kompetensi
Kita kuliah
dalam rangka
meningkatkan kompetensi
Kita kuliah
dalam rangka meningkatkan kompetensi
Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi
e)   Kami mengerjakan tugas linguistik.
Kami
Mengerjakan
tugas
linguistik
Kami
Mengerjakan
tugas linguistik
Kami
mengerjakan tugas linguistik
Kami mengerjakan tugas linguistic

c.    Model Nelson

a)   Saya membuka pintu.
{[(saya)[(membuka)(pintu)]]}
b)   Ibu membuat bolu.
{[(Ibu)[ (membuat)( bolu)]]}
c)   Saya menyampaikan pesan kepada adik.
{[[(Saya)[( menyampaikan) (pesan)]][(kepada) (adik)]]}
d)   Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi.
{[(Kita)[(kuliah) [[(dalam) (rangka)] [(meningkatkan) (kompetensi)]]]]}
e)   Kami mengerjakan tugas linguistik.
{[(Kami)[[(mengerjakan) (tugas)] (linguistik)]]}
d.    Model Wells
a)    Saya membuka pintu.
b)    Ibu membuat bolu.
c)    Saya menyampaikan pesan kepada adik.
d)     Kita kuliah dalam rangka meningkatkan kompetensi.
e)    Kami mengerjakan tugas linguistik.

2.    Aliran Linguistik Deskriptif
Menurut bahasa, linguistik adalah ilmu yang mempelajari atau menelaah tentang tata bahasa, sedangkan deskriptif adalah menggambarkan apa adanya.
Contoh :
a.    Peserta Pendidikan dan Pelatihan Kurikulum Nasional mulai berdatangan.
b.    Dodi Kusmayadi berlibur ke Hawai
c.    Ayah pergi
d.    Mau kemana ?
e.    Siswa kelas XII mengikuti seminar.
3.    Aliran Linguistik Fungsional
 Aplikasi Linguistik Fungsional dalam Bahasa Indonesia
Lalu, bagaimana aplikasi aliran ini dalam bahasa Indonesia?Ketika berbicara fungsi maka kita harus memahami konsep fungsi dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia.Bisa jadi konsep yang ditawarkan oleh aliran ini tidak dapat diserap dalam semua bentuk, struktur dan fungsi sesungguhnya dalam bahasa Indonesia. Sebagian kita dapat memperhatikan contoh berikut ini:
Fonologi
Morfologi
Sintaksis
<baku> /b/, /a/, /k/, /u/
<saku> /p/, /a/, /k/, /u/
Me + tulis
Pe + tulis
Letusan Gunung Merapi itu telah menewaskan 200 orang.

a.    Jika dilihat dari contoh fonologi, penggunaan fonem /b/ pada kata <baku> dan /p/ pada <paku> tidak mempunyai makna. Namun karena diposisikan bersama sebagai pasangan minimal (minimal pairs), dimana keduanya daerah artikulasi yang sama yakni bilabial, maka penggunaan fonem /b/ dan /p/ menjadi memiliki fungsi pembeda makna.
b.    Dari aspek morfologi dapat dilihat contoh penggunaan awalan Me- dan Pe-. Awalan me-tulis dan pe-tulis memiliki fungsi pembeda. Me-tulis menjadi ‘menulis’ sebagai kata kerja dan pe-tulis menjadi ‘penulis’. Penggunaan morfem bebas atau kata dasar yang sama namun didahului oleh morfem terikat yang berbeda maka fungsinya pun menjadi berbeda.
c.    Selanjutnya dari tataran sintaksis, kalimat tersebut memiliki struktur yang benar. Jika disegmentasikan kalimat itu menjadi /letusan gunung Merapi/, /menewaskan/, dan /200 orang/. Pemenggalan struktur kalimat dilakukan berdasarkan fungsi masing-masing unsur.  
d.    Kemudian penerapan fungsi bahasa menurut Jakobson dapat kita aplikasikan dalam analisis wacana baik berupa teks maupun non-teks. Penerapan aliran fungsional dalam bahasa Indonesia tidak sepenuhnya dapat diterima. Selain adanya konsep bahasa yang berbeda, namun juga sulit mencari padanan istilah dalam bahasa Indonesia. Namun demikian aliran ini sangat mempengaruhi dalam perkembangan tata bahasa bahasa Indonesia. Dengan mengenal fungsional maka kita mengetahui fungsi bahasa bukan hanya sebagai sistem ‘langue’ (istilah Sassure), tetapi juga dalam bentuk tuturan ‘parole’.
e.    Dalam ranah kesusasteraan, enam fungsi bahasa dapat dimanfaatkan untuk menelaah karya sastra. Model komunikasi sastra yang lebih dikenal dengan model komunikasi Jakobson dapat digunakan dalam kajian, puisi, novel, drama, dan hal lain yang menggunakan bahasa. Jadi, sebagai pijakan awal dalam mengkaji bahasa baik dalam sastra mapun linguistik, enam fungsi bahasa dapat diterapkan dalam analisis bahasa Indonesia. Kendati demikian, sangat diperlukan adanya pengembangan konsep dan gagasan yang dapat menjawab problematika kebahasaan secara tuntas.


D.     Aktivitas Pembelajaran
No
Kegiatan Intruktur
Kegiatan Peserta
1.
Kegiatan Awal
a.   Instruktur menjelaskan tujuan pembelajaran,cakupan materi, dan langkah-langkah pembelajaran.
b.   Instruktur membentuk kelompok kerja yang beranggotan 3 – 4 orang.
Kegiatan Inti
a.   Instruktur melakukan penilaian proses
b.   Instruktur memfasilitasi apabila adapeserta yang menemukan hambatan selama proses diskusi.
Kegiatan Penutup
a.   Instruktur membimbing peserta melakukan analisis pemecahan masalah yang ditemukan peserta dan bersama-sama memberikan kesimpulan.
b.   Instruktur memberikan pertanyaan kepada peserta.
c.      Instruktur memberikan umpan balik dan penguatan tentang pengembangan kalimat yang menggunakan aliran linguistik struktural, deskriptif, dan fungsional.
d.      Instruktur menyampaikan rencana tindak lanjut pembelajaran.


Kegiatan Inti
a.   Peserta mengamati tayangan kalimat yang dibentuk sesuai dengan aliran-aliran linguistik dalam bentuk power point.
b.   Peserta mengidentifikasi masalah yang relevan dengan pengembangan aliran linguistik struktural, deskriptif, dan fungsional.
c.    Peserta berdiskusi untuk menelaah kelemahan atau kesalahan pengembangan kaliimat yang menggunakan aliran linguistik struktural, deskriptif, dan fungsional
d.    Peserta menjawab permasalahan yang telah diidentifikasi khususnya mengenai kelemahan atau kesalahan pengembangan kalimat yang menggunakan aliran linguistik struktural, deskriptif,  dan fungsional.
e.    Peserta mempresentasikan atau menyajikan laporan hasil pembahasan hasil temuan atau hasil diskusi dan penarikan kesimpulan.
f.     Peserta dalam kelompok lain menanggapi atau  mengevaluasi
Kegiatan Penutup
a.      Peserta dibimbing instruktur melakukan analisis terhadap pemecahan masalah yang telah ditemukannya dan memberikan simpulan.
b.      Peserta mengidentifikasi hambatan-hambatan yang dialami saat menganalisis pengembangan kalimatyang menggunakan aliran linguistik struktural, deskriptif, dan fungsional.
c.      Peserta menjawab pertanyaan yang diberikan instruktur.
d.      Peserta mendengarkan umpan balik dan penguatan dari instruktur mengenai pengembangan kalimat yang menggunakan aliran linguistik struktural, deskriptif, dan fungsional
e.      Peserta menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut pembelajaran.


E.     Latihan/Kasus/Tugas
a. Latihan
1.  Jelaskan hubungan antara signifiant  dan signifie sehingga menunjukkan  kesatuan yang tidak dapat dipisahkan!
2.  Jelaskan hubungan sintagmatik dan paradigmatik!
3.  Saya menyampaikan pesan kepada adik. Analisislah kalimat tersebut dengan model Nida!
4.  Samin  menyampaikan pesan kepada adik. Analisislah kalimat tersebut dengan model Hotcett!
5.  Irma  menyampaikan pesan kepada Arda. Analisislah kalimat tersebut dengan model  Nelson!
b. Tugas

F.     Rangkuman
Aliran linguistik struktural memandang ketatabahasaan disusun dari tataran terendah berupa fonem, morfem, kata, frase, klausa sampai tataran tertinggi berupa kalimat.
Aliran linguistik deskriptif  artinya mendeskripsikan bahasa secara apa adanya. Objek kajian linguistik deskriptif adalah fonologi, morfologi, sintaksis,  dan semantik.
Konsep utama dalam fungsionalisme ialah fungsi bahasa dan fungsi dalam bahasa.

G.    Umpan Balik dan Tindak Lanjut
1.    Umpan Balik
Anda telah mempelajari modul Diklat Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) Grade…. Susunlah sebuah pernyataan terkait dengan materi modul tersebut dalam beberapa kalimat.
2.    Tindak Lanjut
Anda telah menguasai materi Diklat PKG Grade… dengan baik.Selanjutnya, gunakanlah hasil diklat ini untuk kegiatan pembelajaran di kelas sehari-hari.


DAFTAR PUSTAKA
Chaer, Abdul.2007. Linguistik Umum. Jakarta : Penerbit Rineka Cipta.
___________. 2003. PsikolinguistikKajian Teoretik. Jakarta: PT Rineka Cipta
Halliday, M.A.K. dan Ruqaiya Hasan. 1992. Bahasa, Teks, dan Konteks.Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
http ://www. ariprasetyo_ aliran-aliran linguistk..com. diakses tanggal 17 September 2015
http://cakrabuwana.files.wordpress.com/2008/09/perdana-wira-s-bahasa-indonesia-bab-8.pdf. Diakses tanggal 17 September 2015
http ://www. kamalyusuf_ perkembangan linguistik di Indonesia hingga akhir90-an. Diakses tanggal 17 September 2015
http://nurirvan19.blogspot.com/2014/02/pengertian-aliran-struktural-  dan.html. diakses tanggal 17 September 2015
http://zeyacute.blogspot.com/2013/07/aliran-aliran-dalam linguistik.html.diakses tanggal 17 Septembe 2015
Jati Sri Ningsih, Makalah Aliran-aliran Linguistik.
Kushartanti, dkk. 2005. Pesona Bahasa. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Kridalaksana, Harimurti. 2008. Kamus Linguistik. Gramedia. Jakarta.
Lubis, Hamid Hasan. 1993. Analisis Wacana Pragmatik. Bandung: Angkasa.
Mangatur, dkk. 2014. Aliran Linguistik. Pekanbaru: Mandala Publishing
Mansoer, Pateda. 1988. Linguistik Sebuah Pengantar. Gorontalo : Angkasa.
Samsuri. 1988. Berbagai Aliran Linguistik. Dikbud. Jakarta.
Umi Nurhidayati dkk, Makalah Beberapa Aliran Linguistik





Blog, Updated at: 5:47 PM

0 comments:

Post a Comment

Cari Blog Ini

Loading...

---------------------------------

---------------------------------

DAFTAR ISI POSTING -TUGAS KULIAH

ALIH KODE DAN CAMPUR KODE DALAM PEMAKAIAN BAHASA INDONESIA ALIRAN-ALIRAN DALAM PENDIDIKAN ALIRAN-ALIRAN PENDIDIKAN Aplikasi Teori Belajar Behavioristik Dalam Pembelajaran ARTIS PALING POPULER DI INDONESIA VERSI GOOGLE TRENDS TAHUN 2015 ASPEK NEUROLOGI BAHASA BANTUAN PENINGKATAN KUALIFIKASI AKADEMIK S2 BAGI GURU P2016 CARA MENGHAPUS PASSWORD ATAU PROTEKSI EXCEL WORD DAN PDF CEK SKTP GURU DASAR DASAR MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR-DASAR KEPENDIDIKAN EVALUASI PEMBELAJARAN Hakekat Belajar Dan Pembelajaran HAKIKAT PEMBELAJARAN BEHAVIORISTIK DAN PEMBELAJARAN KONSTRUKTIVISTIK HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA IMPLEMENTASI PENILAIAN SIKAP DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA INILAH KATA KUNCI PENELUSURAN YANG PALING POPULER VERSI GOOGLE TRENDS INOVASI PENDIDIKAN (RESUME BUKU “INOVASI PENDIDIKAN” KARYA UDIN SYAEFUDIN BAGIAN PERTAMA) INTEGRASI PEDAGOGIK DENGAN TIK ISU DAN WACANA MUTAKHIR KUALITAS PENDIDIKAN INDONESIA JENIS MAKNA JENIS MAKNA MEDAN MAKNA DAN KOMPONEN MAKNA Kemampuan Berpikir KEMANDIRIAN BELAJAR SISWA KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH KETERAMPILAN MENULIS KONSEP TOLAK UKUR PARAMETER PENGUKURAN DAN PENILAIAN LANDASAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI DALAM PENGEMBANGAN KURIKULUM MAKALAH FILSAFAT ILMU MAKALAH KAWASAN DESAIN DALAM TEKNOLOGI PEMBELAJARAN MAKALAH KAWASAN PEMANFAATAN DALAM TEKNOLOGI PEMBELAJARAN MAKALAH KAWASAN PENGELOLAAN DALAM TEKNOLOGI PEMBELAJARAN MAKALAH KAWASAN PENGEMBANGAN DALAM TEKNOLOGI PEMBELAJARAN MAKALAH KAWASAN PENILAIAN (TEKNOLOGI PEMBELAJARAN) MAKALAH PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA MAKALAH PENELITIAN SASTRA MAKALAH PSIKOLOGI KOGNITIVE DAN PEMBENTUKAN PENGETAHUAN MAKALAH PSIKOLOGI KOMUNIKASI MAKALAH SUMBER-SUMBER YANG MEMPENGARUHI TEKNOLOGI PEMBELAJARAN MAKALAH TENTANG INSTRUMEN PENELITIAN MAKALAH: KARYA SASTRA DALAM KAJIAN FILSAFAT ILMU MEDAN MAKNA DAN KOMPONEN MAKNA MENDIKBUD TAHU SIAPA PENYEBAR ISU KURIKULUM 2006 AKAN DIBERLAKUKAN KEMBALI TAHUN 2016 MENGINTEGRASIKAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI (TIK) KE DALAM PROSES PEMBELAJARAN MERANCANG ATAU MENDESAIN STUDI KASUS META ANALISIS PENELITIAN BAHASA DAN SASTRA DAN CONTOH PENERAPANNYA METODE DISKUSI METODE RESITASI MODEL PEMBELAJARAN KONSTRUKTIVISTIK MOTIVASI DAN KREATIVITAS SISWA NASIONALISME SEBAGAI SALAH SATU LANDASAN PENGEMBANGAN KURIKULUM DI INDONESIA PEDOMAN PENYUSUNAN DAN PERHITUNGAN ANGKA KREDIT DOSEN PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI DALAM PENINGKATAN MUTU PEMBELAJARAN DI SEKOLAH PEMBELAJARAN BERBASIS PROYEK (PROJECT BASED LEARNING) PENDAFATARAN MAHASISWA BARU PASCASARJANA UNTIRTA TAHUN 2016 GELOMBANG 1 PENDAFTARAN MAHASISWA BARU PASCASARJANA UNJ JAKARTA TAHUN 2016 PENDAFTARAN MAHASISWA BARU PROGRAM PASCASARJANA UGM TAHUN 2016 PENELITIAN PENGEMBANGAN DEVELOPMENT RESEARCH PENERAPAN PRINSIP BELAJAR AKAN LEBIH CEPAT BILA SISWA MEMPEROLEH UMPAN BALIK PENERAPAN PRINSIP DENGAN PERSIAPAN YANG BAIK SISWA DAPAT MENGORGANISASIKAN KEGIATAN BELAJARNYA SENDIRI PENERAPAN PRINSIP PERKEMBANGAN DAN KECEPATAN SISWA DALAM BELAJAR SANGAT BERVARIASI PENGELOLAAN DAN PENGEMBANGAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN (MAKALAH) PENGERTIAN JENIS DAN TUJUAN STUDI KASUS (MAKALAH) PENGERTIAN BELAJAR DAN HASIL BELAJAR PENGERTIAN DAN JENIS MOTIVASI BELAJAR SISWA Pengertian Evaluasi Penilaian dan Pengukuran PENGERTIAN KURIKULUM PENGERTIAN MODEL DAN RUANG LINGKUP PSIKOLOGI KOGNITIF (MAKALAH) PENGUMPULAN DATA DAN ANALISIS DATA DALAM STUDI KASUS (MAKALAH) PENILAIAN PRODUK (PRODUCT ASSESSMENT) PERANAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN PERBEDAAN PENDEKATAN MODEL DAN METODE PEMBELAJARAN PERENCANAAN DAN PENGEMBANGAN KURIKULUM PERENCANAAN DAN PENGEMBANGAN KURIKULUM (MAKALAH) PERMASALAHAN YANG DIHADAPI TENAGA PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN SERTA PEMECAHANNYA PRESTASI BELAJAR SISWA PRINSIP PRINSIP PEMBELAJARAN PROPOSAL PENGEMBANGAN PUSAT SUMBER BELAJAR (PSB) PROSES PENGEMBANGAN TES BAHASA DAN SASTRA (MAKALAH) RELIABILITAS INSTRUMEN RINGKASAN KULIAH FILSAFAT ILMU SEJARAH PERKEMBANGAN PSIKOLINGUISTIK SISTEM PENDIDIKAN DI INDONESIA DIMENSI STRATEGIS STRATEGI PENGEMBANGAN TENAGA PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN Sumber-Sumber Pengetahuan Tentang Belajar SUPERVISI AKADEMIK TEORI BELAJAR ATAU TOERI PENDIDIKAN TEORI BELAJAR BEHAVIORISTIK BERDASARKAN PANDANGAN TOKOH-TOKOH BEHAVIORISTIK Teori Belajar Dan Pembelajaran TUTORIAL MEMBUAT MEDIA PEMBELAJARAN DENGAN POWERPOINT CARA MEMBUAT SKORING KUIS PADA POWERPOINT
CB